Menginvestasikan FAQ

Mengapa investor membeli ekuitas? Apa saja produk tersebut? Apa yang harus saya perhitungkan? Di mana saya mulai? FAQ investasi kami dapat membantu!

Kami di Investing Guides telah memilih untuk mencantumkan semua pertanyaan yang paling sering diajukan seputar investasi. Heck, kami bertanya sebagian besar dari ini sendiri ketika kami mulai. Bergabunglah dengan kami untuk menjadi lebih pintar!

Daftar FAQ investasi kami

Mengapa orang berinvestasi?

Pendapatan dividen dan pertumbuhan modal adalah dua alasan utama. Tetapi untuk mendapatkan gambaran lengkap Anda juga perlu memperhitungkan diversifikasi, inflasi, dan juga emosi Anda.

Bagaimana perusahaan membuat pemegang saham mereka bahagia?

Sebuah perusahaan membuat sebagian besar pemegang sahamnya senang dengan pertumbuhan penjualan dan pendapatan. Investor nilai juga menerima dividen.

Apa saja dua jenis investor utama tersebut?

Investor yang lebih memilih uang tunai sekarang disebut investor pendapatan atau investor nilai. Mereka menginginkan aliran dividen yang stabil, uang tunai di saku mereka lebih penting daripada janji uang tunai di masa depan. Kelompok kedua adalah investor pertumbuhan.

Apakah investor dijamin untuk mendapatkan dividen pada nilai saham?

Tidak ada pembayaran dividen yang dijamin dan perusahaan tidak akan membayar apa pun jika keuntungan tiba-tiba jatuh.

Siapakah investor dividen yang terkenal?

Warren Buffet, yang kekayaan pribadinya adalah $ 67 miliar pada akhir 2015, telah melakukan investasi yang cukup baik. Dia membeli saham yang berpotensi membayar dividen dalam jangka panjang.

Mengapa Gilette memiliki peluang investasi yang baik?

Ini adalah perusahaan dengan produk yang memiliki biaya produksi yang relatif rendah, tetapi itu mengenakan premi untuk mereknya. Oleh karena itu keuntungan tersebut dibayarkan dalam dividen kepada pemegang saham.

Apakah perusahaan baik untuk berinvestasi sejak dini?

Tahun-tahun awal perusahaan dengan pertumbuhan cepat seringkali sulit. Begitu banyak uang dihabiskan untuk mengembangkan teknologi dan membuka pasar baru sehingga mereka dapat membuat kerugian dan perusahaan yang merugi tidak pernah membayar dividen. Perusahaan bahkan mungkin mengajukan kebangkrutan.

Dapatkah perusahaan melipatgandakan nilainya jika Anda membeli saham mereka lebih awal?

Setelah produk perusahaan menjadi populer, penjualan akan meningkat dan keuntungan akan tumbuh. Para direktur perusahaan pertumbuhan menggunakan uang ini untuk membangun pabrik baru, menaklukkan pasar luar negeri dan membeli pesaing. Semua yang kemungkinan akan secara signifikan meningkatkan nilai sahamnya.

Saham seperti apa Google?

Google adalah situs web yang paling banyak dikunjungi di dunia. Ini membuat lebih dari 180 akuisisi, membeli merek besar seperti YouTube, dan telah berinvestasi terus-menerus dalam R &D. Keuntungan yang dihasilkan Google diinvestasikan kembali ke perusahaan. Ini dianggap sebagai perusahaan pertumbuhan.

Haruskah saya menginvestasikan semua uang saya dalam satu saham?

Diversifikasi adalah bagian penting dari investasi saham. Menyebarkan investasi Anda di berbagai perusahaan, sektor, dan negara secara otomatis meningkatkan hubungan antara risiko dan pengembalian. Jangan pernah menginvestasikan semua uang Anda, atau bahkan dalam jumlah besar, dalam satu saham tertentu.

Bagaimana inflasi mempengaruhi investasi saya?

Inflasi mengurangi hasil investasi efektif Anda. Berinvestasi dari sudut pandang historis lebih sering daripada tidak mengimbangi inflasi.

Apa yang harus saya investasikan selama masa inflasi yang tinggi?

Investor mencari pengembalian yang lebih tinggi selama masa inflasi yang tinggi. Saham sangat populer bahkan jika mereka lebih tidak stabil. Pengembalian nominal mereka yang lebih tinggi berarti bahwa inflasi memakan lebih sedikit uang yang Anda hasilkan.

Apa yang harus saya ketahui sebelum berinvestasi?

Anda harus bertanya pada diri sendiri pertanyaan-pertanyaan berikut: Apa alasan Anda untuk berinvestasi? Sebelum Anda mulai memilih perusahaan, jelaskan mengapa Anda berinvestasi. Untuk apa Anda berinvestasi?